Upacara Hari Santri Tahun 2022,Camat Panongan Menjadi Pembina Upacara

0
53

PANONGAN, MTN- Kabupaten Tangerang – Pemerintah dan masyarakat Kecamatan Panongan menggelar upacara Hari Santri tahun 2022 bertempat di Stadion mini Panongan, Pada Sabtu (22/10/2022).

Upacara diikuti oleh seluruh pegawai dan perwakilan siswa/santri dan masyarakat,bertindak sebagai pembina upacara adalah Camat Panpngan, Drs.Heru Ultari.

Dalam sambutannya, Camat Panongan memaparkan bahwa santri dalam kesejarahannya selalu terlibat aktif dalam setiap fase perjalanan Indonesia. Ketika Indonesia memanggil, santri tidak pernah mengatakan tidak. Santri dengan berbagai latar belakangnya siap sedia mendarmabaktikan hidupnya untuk bangsa dan negara. Ketika Indonesia masih dijajah, para santri turun ke medan laga, berperang melawan penjajah.Resolusi jihad yang digelorakan Kyai Hasyim Asy’ari membakar semangat santri dan para pemuda melawan penjajah Belanda.Resolusi jihad tersebut digelorakan pada tanggal 22 Oktober 1945 yang kemudian terhubung dengan peristiwa 10 November 1945 yang dikenang sebagai Hari Pahlawan, adalah cikal bakal ditetapkannya tanggal tersebut sebagai Hari Santri.

Lebih lanjut Heru Ultari mengatakan bahwa pada masa ketika Indonesia sudah memproklamirkan sebagai negara yang merdeka, santri juga tidak absen. Kyai Wahid Hasyim, Menteri Agama RI pertama, adalah salah satu santri yang terlibat secara aktif dalam pemerintahan di awal-awal kemerdekaan. Beliau lah, bersama santri-santri yang lain, yang memperjuangkan kemaslahatan umat agama-agama di Infonesia. Berdekade-dekade pasca kemerdekaan Indonesia, santri lebih semangat lagi memenuhi panggilan Ibu Pertiwi. Mereka tidak asyik dengan dirinya sendiri, tetapi terlibat secara aktif di dunia perpolitikan, pendidikan, sosial, dan ilmu pengetahuan.

READ  Sambangi Warga Lewat DDS,Bhabinkamtibmas Desa Sukadamai Sampaikan Himbauan Kamtibmas

Sejarah mencatat bahwa salah satu Presiden Indonesia adalah seorang santri, yaitu Kyai Abdurrahman Wahid, bahkan saat ini Wakil Presiden Indonesia, Kyai Ma’ruf Amin, adalah seorang santri.

“Santri dengan segala kemampuannya dapat menjadi apa saja, sehingga mengasosiasikan santri hanya dengan bidang ilmu keagamaan tidaklah akurat. Santri telah merambah ke berbagai bidang profesi dan memeliki berbagai keahlian,” kata Heru.

READ  Proyek TPT dan Betonisasi di Kampung Pasir Salam Diduga Dikerjakan Oleh Pihak Ketiga Bukan Swakelola

Heru juga menegaskan bahwa meski santri bisa menjadi apa saja, tetapi santri tidaklah melupakan tugas utamanya, yaitu menjaga agama. Santri selalu mengedepankan nilai-nilai agama dalam setiap perilakunya. Bagi santri, agama ibarat mata air yang selalu mengalirkan inspirasi-inspirasi untuk menjaga dan menjunjung martabat kemanusiaan.

“Menjaga martabat kemanusiaan atau hifdz al nafs adalah satu tujuan diturunkannya agama di muka bumi atau maqashid al syariah. Sebagai insan yang selalu menjunjung tinggi nilai-nilai agama, santri selalu menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan. SELAMAT HARI SANTRI TAHUN 2022, BERDAYA MENJAGA MARTABAT KEMANUSIAAN,” pungkas Camat Panongan.

READ  Law Firm Prabu & Partners Terus Berekpansi dan Mengedepankan Pembelaan Hukum Yang Terbaik Untuk Masyarakat

(Erwin)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini